TPA IJO BALIT

  • Jumat, 09 Maret 2018 - 07:52:41 WIB
  • Administrator
TPA IJO BALIT

TPA Ijobalit merupakan tempat pemrosesan akhir sampah dengan luas 8.5 hektar yang terdapat di kelurahan Ijobalit, kecamatan Labuhan Haji dengan status milik pemerintah kabupaten lombok timur yang diresmikan tanggal 17 Desember 2001 oleh Bapak Bupati.

Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) merupakan tempat dimama sampah mencapai tahap terakhir dalam pengelolaannya sejak tahapan awal pewadahan,pengumpulan,pemindahan,pengangkutan, hingga pemrosesan akhir dan pembuangan. TPA merupakan tempat dimana sampah diisolasi secara aman agar tidak menimbulkan gangguan terhadap lingkungan sekitarnya.Ketentuan umum yang perlu diperhatikan dalam operasi yaitu TPA yang direncanakan diwajibkan untuk dapat beroperasi minimal 5 (lima) tahun pelayanan,apabila proyeksi usia pakai operasional kurang dari jangka waktu tersebut,maka operasional TPA tidak layak untuk dilanjutkan. Adapun ketentuan sampah yang ditangani di TPA adalah : sampah yang berasal dari kegiatan rumah tangga, kegiatan pasar, kegiatan komersial, kegiatan perkantoran, institusi pendidikan, dan kegiatan lainnya yang menghasilkan limbah sejenis sampah kota. Limbah yang termasuk dalam katagori B3 dilarang masuk ke TPA.

 

Areal TPA Ijobalit dibatasi sebagai berikut :

  • Sebelah Barat : Tanah masyarakat yang memanjang sampai selatan lokasi.
  • Sebelah Utara : Dikelilingi saluran yang berisi air setiap saat.
  • Sebelah Timur : Lahan masyarakat dan selat alor.
  • Sebelah Selatan : Tanah masyarakat yang memanjang sampai barat

 

  1. Lokasi.

Lokasi  areal teknis pengelolaan TPA Ijobalit berupa daerah datar dan lembah yang terletak anatara 30 -20 meter diatas permukaan laut. TPA Ijobalit juga merupakan tempat pengelolaan sampah terpadu yang memiliki fasilitas diantaranya :

  1. 2 buah kolam lendfiled dilenkapi instalasi pengolahan gas methan
  2. 1 buah  pengolahan air lindi di lenkapi dengan 2 buah sumur pantau
  3. 1 buah tempat pembuangan air tinja
  4. 1 buah pos jaga/kantor
  5. 2 buah tempat pakiran alat berat
  6. 2 buah  tempat pengolahan sampah (komposting)

 

TPA Ijobalit merupakan tempat pembuangan sampah yang ramah lingkungan,hal ini dapat terlihat bahwa timbulan sampah dapat menghasilkan air lindi yang mempunyai banyak mamfaat.Air lindi merupakan hasil degredasi dari sampah dan dapat menimbulkan pencemaran apabila tidak diolah terlebih dahulu sebelum dibuang ke lingkungan.

Sesuai dengan UU no 18 tahun 2008 tentang pengelolaan persampahan yang didalamnya tertuang ketentuan operasional pengelolaan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) yang disesuaikan tipe TPA Ijobalit yaitu Control Lendfiled harus sesuai dengan standar opereasional prosedur  (SOP) Persampahan yaitu :

 

       Sampah masuk      ⇒      Analisis beban      ⇒         Pembongkaran      ⇒         Pemadatan      ⇒        Penimbunan

 

Berikut data jenis sampah dan jumlah sampah masuk TPA dari bulan Januari sampai dengan Desember 2017

1). Karakteristik Sampah

                         Karakteristik sampah di Kabupaten Lombok Timur berdasarkan data di  Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan pada bulan Desember 2017 adalah sebagai berikut :

Sampah Pasar :

  • Sayur-sayuran                          :         39,0 %
  • Buah-buahan                            :         21,6 %
  • Sampah Taman                        :         18,9 %
  • Organik Tercampur                   :         15,2 %
  • Kertas dan Kardus                    :         1,6 %
  • Kantong Plastik                         :         3,7 %

      Total                                               :         100 %

 

Sampah Komersil, Perkantoran, Hotel :

  • Daun-daunan                            :         81,6 %
  • Organik Lainnya                       :         6,6 %
  • Kertas dan Kardus                   :         7,1 %
  • Kantong Plastik                        :         4,7 %

Total                                                    :         100 %

 

               Sampah Pemukiman :

  • Organik Daun                            :         39,2 %
  • Sampah Taman                         :         9,1 %
  • Organik Tercampur                    :         2,1 %
  • Kaca                                           ;         1,4 %
  • Kertas dan Kardus                     :         6,6 %
  • Gabus                                         :         2,3 %
  • Kantong Plastik                          :         17,2 %
  • Lain-lain                                      :         22,1 %

      Total                                                 :         100 %

  • Jumat, 09 Maret 2018 - 07:52:41 WIB
  • Administrator

Berita Terkait Lainnya

Tidak ada artikel terkait